Pasien toko sepeda poy poy


Kok pasien? Bukannya pembeli ato customer gitu?

Hahah, emang pantes di anggap pasien sih, soalnya nih ya orang orang ini ke toko sepeda w yg niat mau beli, aneh aneh kelakuannya.

Sejarah singkat toko sepeda poypoy dulu deh. Pasti yg kalian pikirin, “ih, aneh2 aja namanya.” atau “hah? Apoy? Apoy wali?” wakwk subur.
Nama ini sebenernya udah di buat baru 5 bln lalu lah, padahal tokonya dr 2009..
Terinspirasi dari nama toko baju di daerah tasikmalaya jg, tp yang punya toko ini juga aneh2 sih, masa baju disamain sama sepeda---

Yaudah lanjut aja ke topik. “ Macam Macam Pasien Toko Sepeda Poy Poy” :
1. Pasien yang minta ini itu
Pasien macam ini itu rempooong bgt. Beli sepedanya 1, tp minta macem-macem, mana dia nawar sepeda ini murah bgt. Minta bel, haha w bilang aja gak ada, terus dia nanya “kalo bel nya dijual?” w jawab iya, w kasih harga 10 rb deh itu bel, habis dia beli sepedanya murah. -__-

2. Pasien yang complain ini itu
Pasien yang ini, beli sepeda satu, tapi kaya beli sepeda 100. Sepeda gores dikit aja udh gak mau, contohnya obrolan w sama pasien :
“ ini kenapa? Kok baret gini?”
“ yah pak itu kan dari pabrik ketimpa timpa, tinggal kasih sticker aja, beli di abang2”
“ oh.. Terus ini kenapa miring?”
“ apa yang miring pak? (Otak bapak kali) ”
“ ini, stangnya ”
“ ini lantai kan miring pak, jadi keliatan miring ”
“ ah, masak sih? ”
“ iya (w mulai mendidih) ”
“ masa yang ini gak ada dorongannya? ”
“ ini kan yang murah pak, jadi gak pake dorongan ”
“ yah kok gitu? Saya maunya ada dorongannya ”
“ (grrr… Sono aja lo buat pake gagang sapu) gak ada pak yg ini ”
“ yaudah saya nggak jadi beli, ga ada dorongannya sih ”
Akhirnya w ngelempar sprei rainbow ke bapak itu.

3. Pasien yang nawarnya ……
Pasien macam ini kalau nawar sepeda ga ngotak~ masa sepeda mahal ditawar jauuuuuh banget.
Ini misalnya :
“ yang ini berapa? ”
“ itu 650 rb ”
“ bisa 50 gak?”
“ hah? *zoom in* 500 kali bu ”
“ engga, 50 rb ”
“ hee mana dapet, ibu nawarnya jauh banget ”
“ yaudah 80 deh ”
W pun ke dalem ambil sisir mau nyisirin ntuh ibu2

4. Pasien yg datengnya kaya rombongan mau ambil BLSM
Pasien yang ini nih, kalo dateng semua dibawa,
Nenek nya, kakeknya, emak bapaknya, anaknya ada banyak pula (dih ketauan gak pake kb *dua anak lebih baik, ting)
Jadi keliatannya toko sepedanya penuh, w mau jalan aja susah, jadi nabrak nabrak. Terus 5 anaknya nih ya, sepeda sepeda w dinaekin semua sampe berantakan kesana kesini, gyaaa ini toko jadi brokenheart, eh brokenship. Mana berisik lagi, bona gonggong2 gitu anaknya godain bona melulu, argggggggggh pengen w bakar ni toko segera , eh jangan, sayang. Akhirnya, rombongan blsm ini cuma beli satu sepeda.

5. Pasien yang plin-plan
Pasien yang terakhir ini yg paling bikin w sebel. Kan ceritanya dia beli sepeda lipet yg digantung diatas, lalu w sama montir w turunin.
“ nih mbak, warnanya biru gini ”
“ ih saya ga resep warnanya nih, yang ijo aja ada ? ”
“ ada ”

Selanjutnya w turunin lagi sama montir sepeda w, sepeda ijo yg ditunjuk sama embak2 luwak itu. Sial berat banget

“ nih mba ”
“ bagus ya ijonya 🙂 tapi itu yang ungu juga bagus ”
W mendidih, embak2 itu w siram kuah bakso.

Yah ini deh, derita seorang artis yang terkenal di masa depan.

Keep reading my blog ya ^^

Iklan