Pasien toko sepeda ‘Mampang’ part. 2


HAI! RIBUT YUK!! eh ehm.. Maksud gwa hai! Ketemu lagi nih sama meisy cilukbaa ! Eh salah lagi, ketemu lagi sama saya lobiichoi! Gimana kabar kalian? Masih hidupkan? Atau udah mati? Yah sebenernya gwa ga peduli sih.

Gwa pengen nulis eh ngetik lagi nih tentang pasien toko sepeda mampang ini, loh? Udah ganti namanya? Udah lah. Alasan gantinya gara gara agency musiknya wali nyariin apoy melulu di toko gwa, alhasil nama poy poy itu diganti…

Oke cukup nasi basi nya, kita cus ke topik ya.
Belakangan ini muncul spesies penyakit baru di kalangan pembeli sepeda, sehingga menyebabkan jenis pasien baru yang tak kalah menyebalkannya dibanding yang lama. Oke chek dis aut:

1. Pasien PHP
Pasien Php? Pelinga Hidung Penggorokan? HAHAHAHA MAKSA BANGET YA. Yah udah pada tau lah php itu apa, yang biasanya ada di belakang website blablabla . Php.id /bukan itu shyomplaks/ pemberi harapan palsu. Pasien jenis ini selalu memberikan sejenis harapan yang tidak jelas kepastiannya.
P : Yang ini berapa dek?
W : itu 1,3 pak, merek exo
p : keren ya? Ada warna?
W : banyak pak, tp kalo yg mau yg lebih bagus ini pak merk pucatpasi
p : oh iya! Ini alumunium ya?
W : iya pak.
P : 1,5 ya? Ga kurang?
W : engga, ini udh paling murahnya.
Lalu setelah satu setengah jam berputar dia pun berkata
p : oke dek! Yang ini bagus deh, nanti saya balik lagi sama saudara biar ada yang bantuin bawa sepedanya
w : oke pak, makasih y

5 tahun ku telah menunggu, tak ada kabar bapak itu lagi :’) untung aku cetelong.

2. Pasien Mengamuk
Yang ini sangat mengerikan, biasanya gwa suka panggil 911 kalo pasien cem ini udh dateng. Jadi ceritanya dia beli sepeda tapi ada yang rusaknya gitu(kaya ban bocor dkk.) akhirnya dia balik lagi dan mengamuk sambil bawa bawa sisir. /ew ternyata banci salon/
P : dek! Ini gimana sih kok baru beli ban nya udah rusak
w : oh iyakah? Masa sih? Aqhu gak percaya ah! Pasti hanya mitos belaka….
P : bodo lu mau ngomong apa! Yang penting benerin sepeda saya!
W : iya pak, sebentar
gwa pun kedalem buat ambil ban dalem buat kasih kedia
w : nih pak, ban dalem pak
p : iya saya tau itu ban dalem
w : oh iya… Engga, ini saya kasih buat gantiin ban bapak, soalnya tukangnya lagi libur
p : ga bisa! Saya mau digantiin~ heuu
w : tapi
p : masa saya beli baru kaya sepeda bekas sih! Saya ga terima!
Yah akhirnya gwa gantiin sendiri tuh , kan susah 😦

3. Pasien dunia khayalan
Ini ngakak bgt loh, pasien cem ini suka cari hal hal aneh di toko gwa, seperti baby walker yg bisa jalan di air lah, sepeda balap yang bisa terbang lah, sampai scooter yang bisa mengabulkan 3 permintaan.
P : dek mau tanya.
W : iya pak apa?
P : jalan menuju hati kamu mana ya dek?
Dora : mata, pikiran, hati! Katakan sekali lagi! Mata, pikiran, hati!/ini dora muncul secara tiba2/
w : ah bapak bisa aja /membuat pose badan menjadi bulat/
p : engga lah, saya mau tanya, ada sepeda uk. 20 tapi yang ada senderan dan roda sampingnya gak?
W : yah ga ada pak.
P : ya, adanya dimana ya?
W : seperti yang bapak bilang tadi, ada di hatiku
akhirnya bapak itu berbunga2, setelah tukeran nmr hp kita jadian walaupun cuma 3 menit 12 detik.

Yah baru ditambahkan 3 pasien baru yang masuk daftar. Semoga tidak ada pasien pasien lainnya yang mengganggu aktivitas gwa…

Apakah kamu selanjutnya? Lumayan loh, sepeda lipet lg turun harga ;).

Ok bye! Jangan jualan gorengan yaaa…….

Iklan

Review : “Pieces of You” – By TABLO


Image

“PIECES OF YOU”

 

Pieces of You adalah sebuah karya fiksi yang diterbitkan oleh Daniel Lee Armand, juga dikenal sebagai Tablo, pemimpin grup rap Epik High. Buku ini pertama kali diterbitkan dalam bahasa Korea pada tanggal 7 November 2008, dan kemudian diterbitkan dalam bahasa Inggris pada tanggal 10 Februari 2009. Perusahaan penerbitan, Dal – yang langsung menerjemahkan ke bulan di Korea – telah mempunyai beberapa reputasi di antara pembaca Korea, telah menerbitkan karya-karya penulis dengan potensi untuk go mainstream.

 

 

 

Di bawah pengawasan Tobias Wolff terkenal, Tablo lulus dari Universitas Stanford dengan gelar kehormatan di Sastra Inggris dan Penulisan Kreatif. Dia kemudian pindah ke Korea, di mana dia memulai debutnya pada tahun 2004 sebagai pemimpin kelompok hip-hop Korea Epik High. Sejak saat itu, dia telah menjadi penulis lirik, rapper, komposer, dan penyiar radio.

 

 

 

Terjemahan bahasa Korea bukunya “당신의조각들” (Korea Terjemahan) diterbitkan sebelum versi bahasa Inggris dan terjual lebih dari 150.000 eksemplar, secara konsisten mendapatkan peringkat sebagai best-seller di Korea. Karena permintaan tinggi, dia menerbitkan terjemahan bahasa Inggris, Pieces of You, tiga bulan setelah versi Korea dirilis, dan segera menjadi best-seller juga. Secara umum, penggemar Epik High mendukung bukunya, tetapi yang lebih mengesankan adalah review positif di kalangan kritikus sastra untuk penulis pertama-kali ini.

 

 

 

OVERVIEW

 

Buku ini terdiri dari sepuluh cerita pendek, semua ditulis selama karir kuliahnya 1998-2001. Tablo mengklaim bahwa pengaturan faktual dari New York City tidak berarti banyak, karena dia menambahkan beberapa elemen fiktif ke dalam cerita-ceritanya. New York City berpotensi menjadi alasan signifikan mengapa dia menyelidiki musik hip-hop, sebagai awal ditulis ketika dia bekerja sebagai asisten direktur sebuah film independen. Semua cerita ditulis untuk kelas selama tahun sarjana, sehingga pendengarnya adalah profesor dan teman sekelas. Beberapa cerita sangat kontroversial dan self-reflektif untuk para pembaca yang berada di awal dua puluhan. Dia ingat potongan-potongan memori dari masa mudanya di prolog, dikutip di bawah ini.

 

 

 

“Hatiku sudah tertutup. Dingin. Aku sadar diri dan sinis. Ini adalah potongan-potongan masa mudaku, Rahasia kecil dan harapan yang tidak terlalu besar yang didefinisikan datangnya usia. Tapi melalui kerajinan ini, melalui cinta saya untuk menulis, aku menemukan sebuah dunia luar yang berjendela kecil yang saya telah dirikan sendiri. Sebuah dunia dari kecantikan bersuara lembut. Jadi di sinilah aku, Memilih untuk menendang jauh-jauh tangganya. Sehingga aku mungkin tetap di sisimu. Aku mengerti kesendirianmu, aku melihat bayanganmu.” Februari 2009. Tablo

 

 

 

Kedua kritikus sastra dan penggemar menyimpulkan bahwa nada buku ini dapat diringkas dalam kata-kata “kesendirian” dan “bayangan”, yang penulis sendiri ingat dari masa mudanya. “Andante”, cerita pertama, keuntungan yang paling diakui. Sepuluh cerita, tercantum di bawah ini, disusun dalam urutan yang ditulis.

 

 

 

Andante: tentang konflik antara ayah dan anak. Si anak sangat dipengaruhi oleh ayahnya yang adalah seorang pianis terkemuka, dan dia akhirnya mengikuti jalan identik sebagai ayahnya. Setelah melihat ayahnya menghadapi Alzheimers, dia menjadi lebih khawatir tentang hidupnya dan keluarganya. Pada akhirnya, anak menjadi penuh harapan ketika ayahnya terus menanyakan apa lagu yang bisa dia dengar sementara ayahnya merekam Fur Elise yang sedang dimainkan, dan anak menyadari bahwa dia dapat mendengar napas ayahnya dalam musiknya.

 

 

 

Break: itu adalah cerita pendek dibandingkan dengan cerita yang lain yang mana tentang guru yang mengambil istirahat dari mahasiswanya. Selama istirahat sejenak, dia mulai merasakan sakit luar biasa, di sini kata “istirahat” secara harafiah berarti istirahat yang dia sekarang, tetapi juga dapat berarti kehidupan dan kondisi yang dia alami, yang menghancurkannya.

 

 

 

The Rat: ini adalah kisah di mana direktur casting sebuah film dengan adegan telanjang mengundang aktris utama ke rumahnya. Ketika dia mengundang pemain ke rumahnya, dia melihat bahwa ada tikus besar tinggal di kamar tidurnya. Dia menjadi paranoid dari fakta bahwa ada tikus besar di kamar tidurnya yang mengingatkannya pada gadis itu.

 

 

 

Matchbox: itu adalah cerita tentang anak yang mulai merokok karena ayahnya yang merupakan rantai-perokok. Dia mulai merokok ketika dia berumur enam tahun dan dia berhenti merokok pada usia dua puluh lima ketika dia menyadari betapa mengerikannya rokok untuk kesehatannya.

 

 

 

A Glass of Victory: ini adalah kisah tentang konflik antara dua teman. Karakter utama menghadiri reuni SMA di mana dia bertemu saingannya dalam pemilihan presiden siswa. Dia diejek dan jijik dengan kemiripan temannya dan anaknya. Tiba-tiba, dia mengingat pemilihan presiden siswa SMA, di mana dia kalah sedikit dari temannya, tapi perbedaan suara tidak pernah diungkapkan. Setelah dia bertemu dengan petugas kebersihan dari SMA sengaja, dia mendengar dari dia bahwa ada beberapa suara dibuang di dalam sampah. Dia menyadari bagaimana saingannya curang dalam pemilihan, dan dia pergi ke arah temannya dan meninju wajahnya, tapi dia kalah total dalam pertarungan lagi.

 

 

 

The Walls of Our World: cerita ini mengeksplorasi, nafsu internal yang hampir insuppressible dalam semua manusia, terlepas dari topeng pekerjaan, status, dan posisi dalam hirarki sosial.

 

 

 

Hate Crime: itu adalah cerita tentang identitas orang Asia seperti yang terlihat oleh budaya Kaukasia. Komentar-komentar cerita pada kurangnya diferensiasi, dan ketidaktahuan terhadap etnis yang berbeda dalam populasi AS-Asia.

 

 

 

Coup de Grace: cerita ini menggambarkan bagaimana seorang ayah pengecut dengan ironisnya memaksa anaknya untuk menjadi orang yang kuat dan berani. Dengan membuat dirinya menjadi orang yang sama sekali berbeda, dia tidak hanya menipu dirinya sendiri tapi dia juga menipu bahkan anggota keluarganya. Pada akhirnya, si pengecut itu ternyata bukan anaknya kecuali dirinya sendiri.

 

 

 

Strawberry Fields Forever: cerita ini menggambarkan sifat serba cepat kehidupan kita, misalnya, bagaimana hal-hal melewati kita begitu cepat sehingga kadang-kadang kita lupa untuk menghargai nilai mereka.

 

 

 

MAKNA

 

Tablo menulis ringkas dibandingkan dengan penulis prosa lainnya. Meskipun buku ini dibagi dengan sepuluh cerita yang berbeda, tema sentralnya identik – kesepian yang luar biasa dan depresi berusia dua puluhan. Masalah yang paling sering diulang yang sangat sensitif, yang terus disajikan dengan melalui surat kabar, siaran TV, dan sarana media lainnya, termasuk penggunaan narkoba, hubungan antara rekan-rekan dan orang tua, kekurangan orang dewasa, dan materialisme.

 

 

 

REVIEW

 

 

 

Reviewer terdiri dari kedua penggemar dan kritikus.

 

 

 

Perspektif Penggemar

 

 

 

Di antara sepuluh cerita, penggemar Tablo memilih “Andante” dan “Break” sebagai favorit mereka. “Andante” adalah kisah yang diterima paling diakui sebagaimana dipuji oleh Wolff, profesor creative writing di Stanford dan mantan murid Tolstoy. Plot utama menampilkan seorang anak yang menghadiri Juilliard School of Music di bawah pengaruh ayahnya, seorang pianis yang sangat bergengsi. Namun, dia datang untuk meratapi tidak bergunanya dia dalam perjuangan ayahnya dengan penyakit Alzheimer dan dengan kehancuran yang dihasilkan. Pada akhirnya, sang anak menyaksikan ayahnya bermain piano, setelah itu sang anak bertanya, “Apa yang kaudengar?” Meskipun dia terus menjawab “Untuk Elise,” lagu yang ayahnya mainkan pada hari ulang tahun ketigabelasnya, sang ayah dengan sederhananya mengulang pertanyaan. Akhirnya, dikejutkan oleh signifikansi yang mendasari saat ini, pertanyaan, dan hubungannya dengan ayahnya, sang anak memberikan jawaban yang benar, mengisi baris terakhir dari cerita ini: “Saya mendengar Ayah bernapas.”

 

 

 

Mayoritas para penggemarnya berkomentar pada “Andante,” mencatat bahwa mereka mengidentifikasi sederhana, ungkapan bukan-pujian dalam kalimat penulis karena keterusterangan dimanapun dari bahasannya. Mereka memuji dia karena penguasaan suara meskipun fakta bahwa dia menulisnya pada usia delapan belas, di samping itu, metafora-nya yang kreatif dan puitis, menekankan bakatnya sebagai penulis dan rasa artistik bukunya.

 

 

 

Banyak ulasan yang diposting bahwa “Break” bisa menarik bagi kritikus sastra dan penggemar sehari-hari. Narator dan protagonis dari cerita ini adalah seorang guru pada istirahat. Di sini, istirahat dapat diambil sebagai suatu interval waktu tidak bertugas, atau secara harfiah dapat berarti “untuk istirahat” atau menurut ulasan “untuk menghancurkan.” Bagian ini membuat kemegahan Tablo menggunakan bahasa yang singkat dan jelas.

 

 

 

Perspektif Kritikus

 

 

 

Byung Ryul Lee, seorang penyair terkenal dan penulis prosa untuk buku terlarisnya yaitu Attraction, berkomentar pada buku Tablo itu; uraian dapat ditemukan di bagian belakang kedua versi Korea dan Inggris. Itu merupakan komentar bagaimana pikirannya muncul setelah membaca buku, serta signifikansinya sebagai sebuah karya seni. Dia mengaku merasa bahwa lebih baik dia harus mengenal sang penulis: “Pikiran pertama yang terlintas dalam kepala saya setelah membaca bukunya adalah percikan kesadaran saya tentang bagaimana kesepian dan kehidupan kesendirian penulis, Tablo mempunya waktu yang panjang.” Kritikus Lee langsung menggambarkan pekerjaan Tablo dari sudut pandangnya sebagaimana yang dia katakan: “Ini mengingatkan saya situasi-paniknya dari masa mudanya yang sulit untuk menahan terlepas dari uji mudah banyak, dan di seluruh buku ini, saya merasa bahwa saya menjadi sadar pikiran mendalam inner nya juga . “refleksi Lee buku Tablo yang cerdik menggenggam bagaimana pembaca akan merasa tentang hal ini:”. Buku ini lembut merangkul mereka yang enggan menjalani hidup mereka tanpa mengakui warna sebenarnya dari masing-masing individu “menyimpulkan Lee dengan mengatakan,” Saat membaca novelnya, Saya bisa tahu orang ini, dan secara bersamaan kebetulan saya belajar banyak hal bahwa saya memiliki pengetahuan yang sangat sedikit “[6].

 

 

 

Hal ini penting karena menyediakan kesan umum tentang bagaimana novel ini akan datang ke pembaca pada akhirnya. Hal ini menunjukkan bahwa Potongan Tablo dari Anda layak membaca, berbeda dari sekadar buku selebriti diterbitkan satu hanya akan acuh tak acuh berjalan melewati. Bahkan, Lee membahas novel ini sebagai jauh lebih banyak dari buku selebriti, karena sebenarnya membuatnya mencerminkan berumur 20-an, dan bagaimana ia telah berubah sejak saat itu. [7]

 

 

 

Tablo adalah sembuh. Saya bisa membayangkan anak muda di awal dua puluhan, dalam vakum kebingungan dan kesepian, berjuang untuk memahami ungraspable. Saya hampir merasa seperti tukang intip, mengintip ke dalam emosi yang paling dalam. Ceritanya menawarkan tangan hangat ke pundak siapa saja yang hilang, siapa saja yang berjuang untuk menemukan konsep subversif ‘diri’. Celah-celah dan celah-celah antara kalimat dan kata-katanya terus intensitas yang longsor jantung. Saya merasa bahwa saya telah belajar banyak hal tentang dunia internal Tablo, dan aku bersyukur bahwa ia telah memutuskan untuk berbagi dengan dunia. – Lee Byung-ryul (Penyair, Penulis “objek”) [8]

 

 

 

Irisan waktu, diam dan lembut. Namun, badai emosional yang kuat brews dalam. Ringkas ditulis, tapi ditulis dengan kehangatan dalam. Breathtakingly menyakitkan dalam keindahannya. Tablo adalah penulis mengagumkan. – Lee Juck (Musisi, Penulis “The Hunter Sidik Jari”) [9]

 

 

 

NILAI SEBAGAI BUKU

 

 

 

Pieces of You adalah pekerjaan yang dibangun dengan baik dan kreatif. Meskipun kontroversi masih berkaitan dengan nilai sastra buku, berbagai antara sepuluh cerita dan orisinalitas belaka meninggalkan kedua fans dan kritikus sepakat bahwa hal itu jauh lebih dari sebuah buku selebriti. Dari penggemar perspektif, buku ini dihargai sebanyak musiknya, dan dari para kritikus perspektif, kredit diberikan untuk penguasaan metafora puitis dan cipta. Meskipun demikian, mereka juga menemukan beberapa masalah transisi antara kalimat, khususnya dalam terjemahan Korea, dan beberapa jenis kesalahan (4-5) dalam versi bahasa Inggris. Pada akhirnya, itu adalah kesempatan bagi pembaca untuk merenungkan nya atau pemuda sendiri.

 

Cr as tagged

 

 

Prosedur pencatatan biaya produksi


21

 

Aliran proses pencatatan harga pokok produk barang yang dijual

Bagian produksi membuat surat permintaan bahan baku rangkap 2, lembar 1 diberikan kepada bagian gudang sedangkan lembar ke 2 disimpan sebagai arsip.
Bagian gudang menerima surat permintaan barang baku lalu mempersiapkan bahan baku yang diminta, membuat surat pengiriman barang rangkap 2. Lembar 1 disimpan sebagai arsip sedangkan lembar ke 2 dikirim ke bagian produksi beserta bahan baku.
Bagian produksi menerima surat pengiriman dan barang, lalu melakukan produksi. Setelah itu membuat laporan DM,DL,FOH rangkap 2. Lembar 1 disimpan sebagai arsip, lembar ke 2 dikirim ke bagian akuntansi.
Bagian akuntansi menerima laporan DM,DL,FOH. Berdasarkan laoran tersebut bagian akuntansi menghitung DMC,DLC,FOH. Lalu membuat laporan harga pokok produksi rangkap 2. Lembar 1 disimpan sebagai arsip. Lembar ke 2 dikirim ke manajer.
Bagian manajer menerima laporan harga pokok produksi,. Berdasarkan laporan harga pokok produksi bagian manajer menentukan margin laba lalu membuat laporan harga penjualan barang.

Job desc :

Bagian Gudang:

Menerima surat permintaan bahan baku
Menyiapkan bahan baku dan membuat surat pengiriman rangkap 2. Lembar 1 disimpan sebagai arsip, lembar ke 2 dikirim beserta barang ke bagian produksi

Bagian Produksi:

Membuat surat permintaan bahan baku rangkap 2. Lembar pertama dikirim ke bagian gudang, lembar ke 2 disimpan sebagai arsip
Menerima surat pengiriman beserta dengan bahan baku
Melakukan produksi
Membuat laporan DM(Direct Material),DL(Direct Labor),FOH(Factory Overhead) rangkap 2, lembar 1 disimpan sebagai arsip, lembar ke 2 dikirim ke bagian akuntansi

Bagian Akuntansi:

Menerima laporan DM,DL,FOH dari bagian produksi
Melakukan perhitungan DMC(Direct Material Cost),DLC(Direct Labor Cost),FOH. Lalu membuat laporan harga pokok produksi rangkap 2. Lembar 1 disimpan sebagai arsip. Lembar ke 2 dikirim ke manajer

Manajer:

Menerima laporan harga pokok produksi. Berdasarkan laporan tersebut menentukan margin laba, lalu membuat laporan harga penjualan barang.

2.
4
1. Produksi:
– Membuat data biaya BB, biaya overhead, biaya lain-lain untuk kebutuhan produksi.
– Membuat total biaya produksi berupa dokumen dan memberikan kepada manajemen keuangan.
2. Manajemen Keuangan:
– Menentukan harga pokok produksi untuk dijual.
– Harga pokok produksi yang dibuat dalam bentuk dokumen diberikan kepada pimpinan.
– Menentukan harga poko produksi yang layak/fix.
– Memberikan list haga pokok produksi yang telah direvisi kepada pimpinan.

3. Pimpinan:
– Membuat data harga poko produksi (fix) 2 rangkap, menyimpan dokumen no.2 di arsip.
– Menyetujui list daftar harga pokok produksi yang direvisi oleh manajemen keuanga dan menyimpan dokumen no.2 di arsip.

luwak, si luwaak!


Haai, lobiichoi comeback nih. Udah pada makan belom? Makan gih entar mati loh, gak punya makanan? Hmm DeritaLo.

Maksud w bikin pos ini tuh w mau curhat. Daripada nangis2 gak jelas, terus dipendem dalem hati, entar malah jadinya nyesek loh. Mending ngeblog aja.

W mau keluarin unek-unek w tentang orang yg w lumayan gak suka. W mau cerita tentang nih orang. Cerita loh ya! Bukan ngomongin orang, lagipula ini diketik, bukan diomongin, jadinya gak dosa doooong :3

W cerita tentang orang yang bisa dibilang atasan juga sih, tapi gak bisa dibilang atasan juga, tapi dia like a boss aja di rumah yang w tempatin sekarang.
Sebut aja dia L, Luwak, ia luwak aja. Kerjaan si luwak ini tiap hari bikin w galaoo melulu, banyak sifat dia yang gak w suka, hebatnya, w masih bisa sabaar sabaar, dan untungnya w masih inget dia itu sodara w, coba kalo bukan, udah w sisirin tuh luwak
“ dih, kok disisirin? Enak dong ”
Hahah kalian belom tau aja kalo w nyisirin orang gimana.
Mau coba? Sini..
* asah sisir *

Nih, list sikap si luwak yang gak boleh ditiru dan bener bener gak boleh ditiru :

1. Ribet
Kalo yang satu ini udah melekat banget sama dia. Ibarat penyakit sih udah akut, harus cepet cepet dibawa ke posyandu terdekat (imunisasi kali)
Beneran deh, lucunya, dia yang ngatain w ribet. Kan ceritanya w lagi disuruh ini itu, otomatis w bolak balik dooong, eh dia malah ngomong
“ ribet banget sih lu, bolak balik melulu ”
W jawab aja
“ ia ini lagi disuruh ini itu ”.
Hemmm…
Don’t u know? U are more rempong than me? Dia kalo ngelakuin sesuatu tuh ada ritualnya, ribet bener lah. Nih waktu itu kan w lagi disuruh dia beli sesuatu, dia ngasih w duit, terus dia bilang
“ taro kantong kenapa? Ribet banget jadi orang ”
Heee ni duit yang megang w, pake tangan w, lagi juga cuma goceng, siapa yang mau nyolong? Swiper si luwak itu? Hih!
Eh emangnya swiper tuh luwak yah?

2. Irasional (ceelah bahasa w)
Maksudnya gak masuk akal dan selalu mencari celah. W paling kesel deh kalo si luwak udah begini, dia itu nuntut yang gak ada, tapi harus ada. Heum, tapi w harus berterima kasih sama dia, dia nganggep w sebagai donghae yang bisa sulap ga ada menjadi ada.
Adaada aja kan? Misalnya w habis dari supermarket habis belanja, waktu dia cek ada barang yang gak ada .
“ ini kok xxxx ga lu beli? ”
“ gak ada , tadi udah dicari ”
“ gimana siiih? Udah tanya mbaknya belom? ”
“ udah ”
“ terus? ”
“ ya gak, ada, udah dicari sampe gudangnya ”
“ di rak nya udah dicari juga? ”
“ udah ”
“ ah elu kali nyarinya gak bener ”
“ *ancang2 sisir* udaaaah, gak ada …. ”
“ pokoknya cari, di mana kek, harus ada ”
Karungin sprei rainbow

3. Tak mau rugi
Haha, pelit, dalam artian lain. Gak tau yah kepelitan si luwak ini nurun dari siapanya, yang pasti nih orang bener2 , ehhhrgh..
Lagi2 insiden w sama si luwak tentang supermarket.
Kasus 1 :
Seperti biasa w habis pulang dari supermarket hanya untuk beli 2 barang yang ukurannya kecil, kaya roti tawar sama sabun cuci tangan.
Sesampai di rumah,
“ ya ampun kok plastiknya kecil sih, tadi kan udah w bilang minta yang gede terus di dobel ”
“ udah, tapi embak2nya bilang gak boleh, soalnya plastiknya udah di stok ”
Sebenernya w malu banget minta plastik dobel di supe*indo, tapi w tahan2 tuh malu dan w beranikan diri. Lagi nih luwak ada ada aja, beli 2 barang doang minta kantong gede, didobel lagi, hedeeh.
Dan ternyata, masalah belom selesai sampai sini
Kasus 2 :
“ eh kok kembaliannya kurang 200? ”
“ ia tadi dibuat jadi amal peduli gitu ”
“ harusnya lu bilang dong sama embaknya, mbak! 200 nya jgn di sumbangin ”
“ hem. ”
Sekali lagi, TENGSIN w, gila aja w ngomong begitu sama embaknya, muka w jadi kaya kepiting rebus yang direbus dua kali penyaringan kali. Lagian cuma 200, CUMA 200! Sini w gantiin!

4. Enggak bisa sabar
Si luwak ini gak bisa sabar, enggak kaya w yang sabar selalu*timpuk*. Dia gak mikir betapa w udah sungguh2 ngerjain apa yang dia minta tapi hasilnya………
Perkara deh, waktu w disuruh beli gado2 di belakang rumah w. Gado gado di ibu itu enak banget, otomatis banyak yang ngantri dooong. Tapi w gak tau deh tuh orang ngantri buat beli gado2 ato ngantri jadi pacar ibunya *eh.
Yang buat gado2 ini cuma 1 orang, sedangkan yang ngantri banyak, dan belom tentu juga tiap orang cuma beli 1, bisa lebih kan.
Ok w sabar nunggu giliran w, dan akhirnya dapet nih.
Dan semua berubah ketika luwak menyerang. Ketika w sampe rumah ditanyain.
“ heh kok lama banget ”
“ antri ”
“ antri antri, boong kali lu, kemana dulu kali lu. ”
“ enggak, tadi bener rame ”
Hiaaaat! Kamehameha w luncurkan ke luwak ini, emang u kira w beli gado-gado di taman anggrek gitu w bisa kemana mana dulu. Dasar pacarnya jajang!

Heuw, keluar juga unek2 w selama ini. Dari sini w tau, sabar itu indah, indah itu sabar, indah itu selalu sabar, tetapi buat w, kenapa sabar itu gak indaaaah …

(ㄒ≈ㄒ)